Saturday, 20 April 2013

Saat Kematian Hamzah Bin Abdul Mutalib Di Medan Uhud



Wahsyi yang berbangsa Habsyi merupakan seorang hamba kepada Jubair bin Muthim dan ketika kaum Quraisy bersiap sedia untuk menghadapi peperangan Uhud, Jubair datang menemui hambanya dan berkata:
“Jika kamu dapat membunuh Hamzah iaitu bapa saudara Muhammad, aku akan memerdekakan kamu. Aku ingin membalas dendam terhadap kematian bapa saudaraku peda peperangan Badar.”
                                                        
            Pada malam perang Uhud tercetus, Rasullullah s.a.w. telah mengetahui bahawa bapa saudaranya  akan gugur syahid lalu Nabi s.a.w. bertanyakan kembali kepada Hamzah tentang ketauhidan, kenabian serta risalah yang dibawa oleh baginda. Kemudian Hamzah mengucapkan kembali syahadah dengan tegas dan setelah bendengarkan ucapan Hamzah, Nabi s.a.w. bersabda:
Hamzah adalah pemimpin para syuhada, singa Allah dan singa Rasul-Nya dan bapa saudara Nabi.” Sabda Nabi ini meyebarkan rasa kesyahidan dan membuat dada Hamzah menjadi gemuruh lalu air mata kebahagiaan menitis dari tubir matanya. Rasulullah s.a.w. berdoa agar bapa saudaranya itu tetap berani berdiri di jalan tauhid dan segala keraguan di dalam hatinya dapat dihilangkan.

            Ketika hendak memasuki medan Uhud, Hamzah berkata kepada Nabi s.w.a. bersabda:
Aku bersumpah atas nama Allah, tidak akan sedikitpun menyentuh makanan sebelum mengeluarkan semua musuh dari kota Madinah.”
Perang Uhud terjadi pada bulan Ramadhan, kaum Muslimin berbaris dengan rapi di kaki gunung Uhud di bagian utara Madinah. Setelah perang satu lawan satu, maka dimulailah perang secara terbuka. Hamzah bertempur dengan gagah berani dan penuh dengan keimanan yang membara. Dengan dua pedangyang digenggam kemas di tangannya, beliau menyerang dengan penuh keberanian sambil menjerit:
 “Aku adalah singanya Allah.” 
                                                        gambar hiasan


Semasa pertempuran sengit antara kedua-dua belah pihak sedang bertempur di medan Uhud, Wahsyi mengambil peluang mencari-cari Hamzah sebagai sasarannya . ketika ternampak Hamzah bin Abdul Mutalib, musuhnya itu, beliau sedang bertarung dengan musuhnya seumpama seekor unta yang mengamuk ysng mana beliau menyerang setiap orang musuh dengan pedangnya  tanpa seorang pun dari kalangan mereka dapat melawannya.

Setelah itu, Wahsyi bersiap untuk menjadikan Hamzah sebagai sasarannya dan dia mengambil peluang dengan bersembunyi di sabalik batu yang berdekatan dengan sebatang pokok dimana  Hamzah  hamzah sedang bertarung melawan musuh. Pada pandangan Wahsyi, apabila Hamzah menghampiri tempat persembunyiannya, ia akan memudahkannya untuk menyerang dengan melemparkan pisau yang berada di tangannya itu.

Ketika mana Wahsyi sedang sibuk membuat perancangannya, tiba-tiba Sibak bin Abdul Uzza datang menyerang Hamzah dan apabila Hamzah menyedari Sibak datang menghampirinya, Hamzah berteriak:

“Ah! Kamu ke sini hanya untuk mencari mati!”

Dengan sekali hayunan pedang, kepala Sibak terguling jatuh ke tanah dan ketika itulah, Wahsyi terus mengacu-acukan pisaunya itu. Apabila dirasakn sasarannya itu tepat, Wahsyi terus melemparkannya ke arah Hamzah dan pisau tersebut mengenai sasarannya iaitu di bawah bahagian perut Hamzah sehingga menembusi bawah kelangkangnya.

Namun begitu, Hamzah cuba untuk bangun menyerang Wahsyi, tetapi dia sudah tidak berdaya lagi dan Wahsyi pergi meninggalkan Himzah di situ sehingga terkulai mati. Selepas itu, dia pergi semula ke tempat kejadian untuk mengambil pisaunya tadi dan menuju ke kawasan perkhemahan Quraisy dan dia duduk menunggu di situ. Disebabkan dia tidak mempunyai tujuan lain di medan peperangan Uhud itu kecuali hanya untuk membunuh Hamzah dan dia berharap agar dapat dimerdekakan oleh Jubair bin Muthim secepat mungkin sebagaimana yang telah dijanjikan sebelum ini. Setelah kembali ke Makkah, Wahsyi telah dimerdekakan oleh tuannya dan kemudian dia terus menetap di Makkah.

Setelah Hamzah menemui ajalnya, maka datang Hindun binti Utbah (isteri Abu Sufyan, pemimpin tentera Quraisy) lalu menoreh dada Hamzah untuk mengeluarkan hati dan jantungnya yang masih panas dan bergerak-gerak itu dan Hindon cuba untuk memakannya bagi melepaskan rasa sakit hatinya.

Apabila peperang Uhud selesai dan kaum Quraisy telah kembali ke Makkah, Rasulullah s.a.w. telah menghadapi kemurungan dan kesedihan yang amat apabila melihat keadaan jenazah bapa saudaranya lalu baginda s.a.w. meminta Allah melaknat orang-orang Quraisy itu.
Sesudah baginda memohon laknat untuk mereka, maka turunlah ayat Al-Quran yang bermaksud:
“Tiada satu pun bagimu sama ada Allah hendak menerima taubat mereka, ataupun Dia hendak mengazab mereka, lantaran mereka itu adalah orang-orang yang zalim.”

Apabila Nabi Muhammad s.a.w. menakluki Kota Makkah, Wahsyi melarikan dirinya ke Thaif seterusnya menetap di sana. Ketika mana pendududk Thaif sedang bersiap-siap untuk menemui Nabi s.a.w. untuk memelik agama Islam, Wahsyi berasa  seba salah dan tidak tahu ke mana lagi harus melarikan diri dan dia terfikir-fikir sama ada untuk melarikan diri lagi sama ada ke Sham, Yaman atau negeri-negeri lain kerana keadaan ini menjadikan dia seperti seorang buruan sehingga dia merasakan hidupnya begitu sukar.

Dalam menghadapi kekusutan itu, ada seseorang dari penduduk Thaif menemuinya dan berkata:
“Apa yang kamu takutkan? Muhammad tidak akan membunuh orang yang masuk ke dalam agamanya dan mengucap syahadah kebenaran.”

Setelah kebuntuan, Wahsyi menerima nasihat dari orang tersebut dan dia turut menuju ke Madinah untuk menemui Nabi Muhammaad s.a.w.  dan tanpa dia duga, Nabi s.a.w. melihat dia mengucapkan syahadah di hadapan baginda lalu baginda s.a.w. berpaling kepadanya dan berkata:

“Adakah kamu ini Wahsyi?”
“Ya saya, wahai Nabi Muhammad!” kata Wahsyi.
“Duduklah! Ceritakanlah bagaimana kamu membunuh Hamzah,” kata Nabi Muhammad s.a.w.
Lalu Wahsyi pun menceritakan kepada Nabi Muhammad bagaiman dia telah membunuh Hamzah bermula dari awal hingga akhir kejadian tersebut. Setelah selesai ceritanya, Nabi Muhammad s.a.w. berkata kepada Wahsyi:
“Berhati-hatilah kamu ! Jangan lagi kamu datang menunjukkan wajahmu kepadaku!”

Setelah itu, Wahsyi terus menjauhkan dirinya  di hadapan Nabi Muhammad s.a.w. sehinggalah Nabi Muhammad s.a.w. wafat.

No comments:

Post a Comment